Thursday, September 3, 2020

Ulasan dan Hasil Kamera Redmi 8A Serta Spesifikasi

Ulasan dan Hasil Kamera Redmi 8A Serta Spesifikasi

Redmi 8A mengubah apa yang bisa Anda dapatkan di segmen level pemula. Ini adalah perangkat luar biasa yang menghadirkan desain modern, kinerja di atas rata-rata, dan masa pakai baterai yang fantastis. Beberapa merek lainnya dapat mengklaim telah mendefinisikan seluruh generasi smartphone. Xiaomi tahu cara membuat perangkat keras bintang yang mengubah nilai, dan, selain beberapa pengecualian, Xiaomi secara konsisten merilis ponsel level pemula dan menengah terbaik. The redmi 7A , ketika kita mengambil melihat itu awal tahun, adalah sepotong cukup konsisten dari kit yang hampir terus dengan kompetisi. Maju cepat ke Redmi 8A, dan sepertinya Xiaomi menerima kritik tersebut.

Sementara Redmi 7A mendapat sedikit perubahan, Xiaomi meningkatkan kecepatan Redmi 8A dengan tren desain 2019. Di antara takik tetesan air dan panel belakang yang serba baru, ini adalah ponsel yang terlihat jauh lebih baik di harganya.

Dimulai dari depan, layar 6,2 inci yang besar diapit oleh bezel yang tidak terlalu besar di bagian samping. Ya, ada sedikit dagu di bagian bawah, tetapi pada titik harga ini, itu belum tentu sesuatu yang perlu dikeluhkan. Namun, takik tetesan air memotong agak jauh ke dalam layar dan bisa sedikit menjengkelkan saat menonton video. The LCD IPS yang digunakan di sini adalah tidak buruk sama sekali. Saya mengeluarkannya dan berkeliling dan, sebagian besar, saya tidak memiliki masalah dengan melihatnya di luar ruangan. Warna sedikit diredam, dan pemeriksaan yang cermat menunjukkan kelembutan tertentu karena resolusi 720 x 1520 yang rendah, tetapi ini dianggap sebagai pengorbanan yang diperlukan untuk menurunkan harga.

Xiaomi meningkatkan ukuran layar dibandingkan dengan Redmi 7A dan ponselnya tidak sekecil itu lagi. Dikombinasikan dengan bezel besar, Redmi 8A bisa menjadi sedikit berat. Penggunaan satu tangan akan sulit, bahkan tidak mungkin. Ponsel ini cukup gemuk, tapi itu diimbangi dengan baterainya yang besar. Agar adil, cukup luar biasa bahwa Redmi 8A hanya memiliki berat 188g meskipun ukuran baterainya.

Umpan balik taktil pada tombol sangat bagus, dan sebenarnya tidak ada apa pun di sini yang menyarankan bahwa ini adalah ponsel level pemula mutlak. IR blaster yang hilang mungkin membuat sedikit kesal, tetapi jika itu yang diperlukan untuk menutupi biaya untuk port USB-C, saya sangat senang dengan trade-off. Faktanya, Xiaomi selangkah lebih maju dan menambahkan dukungan untuk pengisian cepat 18W juga. Anda harus membeli pengisi daya terpisah untuk ini; bata 10W disertakan di dalam kotak.

Porta USB C Redmi 8A

Soket headphone masih umum pada perangkat keras level awal dan, ya, Redmi 8A juga memilikinya. Selain itu, kisi-kisi speaker mengapit port USB-C. Output audio dari jack headphone keras dan jelas, meskipun dengan earphone 1More Triple Driver saya, saya melihat sedikit desisan dan kurangnya jangkauan dinamis. Speakernya, sayangnya, tidak terlalu keras. Suara musik teredam dengan sedikit perbedaan antara nada rendah dan tengah.

Saya suka apa yang telah dilakukan Xiaomi dengan bagian belakang Redmi 8A. Bahan polycarbonate memiliki tekstur seperti gelombang yang terasa hebat dan juga menambah daya cengkeram tertentu. Pengambilan gradien yang halus, warnanya dengan lembut bergeser dari merah cerah ke warna yang hampir tangerine. Aspek favorit saya dari tekstur baru ini adalah tidak akan menarik sidik jari dan lecet seperti yang dilakukan Redmi 7A. Xiaomi tidak menyertakan kasing dengan ponsel ini, tetapi bahannya tampak cukup tangguh dan Anda akan baik-baik saja jika Anda memutuskan untuk tidak menggunakan kasing pada Redmi 8A. 

Bisakah Redmi 8A memainkan PUBG?

Chipset Snapdragon 439 yang digunakan di sini dibawa dari Redmi 7A, begitu pula performanya. Selama menggunakan telepon, saya tidak menghadapi banyak kekurangan dalam hal kegunaan umum. Tentu, aplikasi membutuhkan waktu lebih lama untuk memulai, tetapi itu adalah konsesi yang harus Anda buat dengan ponsel level awal. Multitasking, bagaimanapun, adalah kelemahan utama dari Redmi 8A. RAM 2GB yang sedikit saja tidak cukup. Saya akan mendorong semua pembeli untuk meningkatkan model dengan RAM 3GB - kecuali jika Anda ingin terus-menerus memuat ulang halaman web dan aplikasi saat beralih di antara keduanya. Kegunaan sehari-hari memang bagus, tetapi ponsel ini kesulitan bermain game.

Sementara kinerja CPU telah berkembang pesat, ponsel ini tidak memiliki kecakapan grafis dan itu terlihat ketika Anda mencoba bermain game. PUBG, khususnya, telah menggemparkan dunia. Saya mencoba menjalankan kampanye PUBG di telepon, dan sementara Redmi 8A berhasil memberikan kecepatan bingkai yang dapat dimainkan, itu sama sekali bukan pengalaman bermain game yang fantastis. Ada penurunan bingkai yang terlihat dan Anda juga tidak dapat beralih ke grafik HD. Jika Anda tetap berpegang pada game 2D yang lebih sederhana, pengalaman Anda akan baik-baik saja.

Sementara itu, paket perangkat lunaknya adalah MIUI 10 di atas Android Pie. Perangkat lunak ini cocok dengan perangkat keras, tetapi terus dimuat dengan bloatware dan layanan. Antara aplikasi pihak pertama dan pramuat pihak ketiga, saya menghitung lebih dari 20 aplikasi pra-instal yang terlalu banyak. MIUI pada Redmi 8A adalah urusan yang mulus, tetapi Anda masih harus berurusan dengan iklan yang sombong. Selain itu, ada dorongan terus-menerus untuk mengunduh aplikasi yang dipromosikan langsung dari saat Anda mulai menyiapkan ponsel. 

Panggilan telepon terdengar nyaring dan jelas pada Redmi 8A di kedua ujungnya, dan meskipun haptics tidak seakurat yang saya inginkan, pengalaman SMS-nya memuaskan. Saya perhatikan konektivitas WiFi menjadi agak rapuh dan telepon memutuskan koneksi saat mengunduh file yang besar dan kuat. Selain itu, tidak ada dukungan untuk 5Ghz WiFi, jadi Anda akan dibatasi oleh kecepatan transfer.


Seberapa besar baterai Redmi 8A?

Melengkapi peningkatan tersebut adalah baterai 5.000mAh yang sangat besar. Ini, menurut saya, adalah perubahan paling relevan di Redmi 8A. Ponsel ini melayani pengguna yang sering bepergian, melakukan banyak panggilan telepon, dan biasanya menggunakan baterai hingga batas maksimalnya. Dalam kasus saya, saya dapat dengan mudah mendorong telepon ke tanda tiga hari sebelum perlu diisi. Saya yakin Anda tidak akan mengalami masalah sembuh lebih dari sehari, atau bahkan dua hari, dari Redmi 8A - bahkan jika Anda memaksakannya.

Apakah Redmi 8A punya kamera yang bagus?

Redmi 8A menggunakan sensor kamera 12MP IMX363. Untuk perspektif, ini adalah sensor yang sama yang ditemukan di seri Pixel 3a. Namun, sensor saja tidak menghasilkan kualitas gambar yang bagus dan, sayangnya, Redmi 8A kekurangannya di departemen ini.

Rentang dinamis, bahkan dengan HDR diaktifkan, terbatas dan kamera memiliki kecenderungan untuk menghilangkan sorotan sepenuhnya. Ada kelembutan yang melekat pada gambar, dan ponsel sering kesulitan untuk mendapatkan kunci fokus bahkan dalam pencahayaan yang bagus.

Bidikan cahaya rendah tidak buruk, tetapi sekali lagi, Anda dapat melihat sorotan yang meledak di pantulan. Ponsel ini menerapkan pengurangan noise yang berat, yang menambahkan kelembutan yang meresap ke dalam bidikan.

Kamera depan 8MP menghasilkan foto selfie yang terlihat masuk akal. Ini menerapkan filter kecantikan tangan berat secara default, sesuatu yang pasti ingin Anda matikan. Anda dapat melihat contoh kamera resolusi penuh di sini.

Fitur kamera lainnya termasuk mode potret yang menurut saya agak hit atau miss. Ponsel ini menggunakan kamera tunggal untuk mengaktifkan ini dan deteksi tepi sama sekali tidak bagus.

Video maksimal pada 1080p, 30FPS dan menampilkan artefak kompresi. Anda akan mengelola rekaman yang cukup baik dalam pengaturan cahaya yang baik, tetapi Anda pasti tidak ingin memotret dengan ini dalam cahaya redup. 

Spesifikasi Redmi 8A

  • Layar 6,2 inci IPS LCD
  • resolusi 720 x 1.520
  • Gorilla Glass 5
  • rasio aspek 19: 9
  • SoC Qualcomm Snapdragon 439 (12 nm)
  • CPU Octa-core (4x 1.95GHz + 4x 1.45GHz)
  • GPU Adreno 505
  • RAM 2GB / 3GB
  • Penyimpanan 32GB
  • Dapat diperluas dengan kartu microSD (hingga 256GB)
  • Kamera depan 8MP dengan face unlock
  • Kamera belakang: Sensor 12MP (Sony IMX363, ukuran piksel 1.4μm bukaan f / 1.8) LED flash
  • Baterai 5.000mAh
  • pengisian daya 18W yang tidak dapat dilepas (termasuk pengisi daya 10W) USB-C
  • Android 9.0 Pie dengan MIUI 10
  • Dimensi dan berat 156,6 x 75,4 x 9,4 mm
  • 188 gram
  • Radio FM


Redmi 8A mengambil lompatan ke depan dibandingkan dengan Redmi 7A, tetapi juga beberapa langkah mundur. Saya sangat menyukai desain baru, dan bagian belakang yang menggenggam sangat bagus untuk digunakan bahkan tanpa casing. Layarnya terlihat cukup bagus, meski saya berharap itu sedikit lebih cerah. Masa pakai baterai sangat fenomenal dan dapat bertahan selama dua hari dengan mudah bagi sebagian besar pengguna.

Sayangnya, kameranya terasa mundur selangkah dari Redmi 7A. Di mana 7A memotret gambar tajam yang umumnya terekspos dengan baik, Redmi 8A tampaknya gagal menemukan eksposur dan fokus yang tepat. Xiaomi umumnya hebat dengan pembaruan perangkat lunak, jadi orang dapat berharap bahwa perusahaan akan melakukan perbaikan melalui pembaruan perangkat lunak. 

Seperti berdiri, Redmi 8A masih merupakan perangkat yang fantastis untuk harganya. Ada banyak nilai yang bisa didapat di sini, dan sekarang karena ponsel dikirimkan dengan standar penyimpanan 32GB, itu menghilangkan keluhan utama yang kami miliki dengan Redmi 7A. Jika Anda memiliki anggaran terbatas, Anda mungkin tidak akan salah dengan Redmi 8A.

Hasil Kamera Redmi 8A

Hasil foto Redmi 8a luar ruangan
Hasil foto Redmi 8a luar ruangan

Hasil foto Redmi 8a HDR
Hasil foto Redmi 8a HDR

Hasil foto Redmi 8a Dalam Ruangan
Hasil foto Redmi 8a Dalam Ruangan

Untuk lebih lengkapnya silahkan tonton video berikut di bawah



Related Posts

Easy to find your printing support with us, we give you all free support for your office printing and scanning devices.